Google Akan Menutup Studio Pengembangan Game Stadia Internal Karena Biaya Tinggi

21 Januari 2021 Oleh By NagaNews.Net 0
Google Akan Menutup Studio Pengembangan Game Stadia Internal Karena Biaya Tinggi

Alphabet Google mengatakan pada hari Senin akan menghentikan pengembangan internal game untuk Stadia, membuat layanan streaming game berbasis cloud sepenuhnya bergantung pada judul dari pengembang dan penerbit game lain.

Stadia diluncurkan pada 2019 bersamaan dengan unit pengembangan game internal yang diharapkan bisa membuat judul untuk platform tersebut.

Perusahaan tersebut mengatakan pada hari Senin bahwa mereka menutup unit tersebut karena tingginya biaya yang terlibat dalam pengembangan game yang menarik pengguna.

“Membuat game terbaik di kelasnya dari awal membutuhkan waktu bertahun-tahun dan investasi yang signifikan, dan biayanya meningkat secara eksponensial,” kata Phil Harrison, wakil presiden dan manajer umum Google Stadia, dalam sebuah posting blog

Harrison juga mengatakan bahwa Jade Raymond, kepala Stadia Games and Entertainment Google, akan meninggalkan perusahaan untuk mengejar peluang lain.

Stadia mengalami lonjakan pengguna tahun lalu setelah raksasa teknologi itu memberikan dua bulan akses gratis ke versi premiumnya bagi para gamer yang berlindung di rumah karena pandemi COVID-19.

Kembali pada bulan November tahun lalu, Google mengatakan itu menambahkan menambahkan beberapa game baru untuk layanan berlangganan Pro Stadia nya. Saat judul ditambahkan pada bulan Desember, jumlah lineup untuk game Stadia Pro melebihi 30. Direktur Game Stadia Jack Buser juga berbagi selama wawancara bahwa 400 game baru akan menuju ke Stadia. 

Biaya langganan Stadia Pro $ 9,99 (kira-kira Rs. 740) per bulan dan saat ini tersedia di wilayah tertentu termasuk Kanada, Belgia, Jerman, Prancis, Italia, AS, Inggris, dan lainnya. India, sayangnya, belum termasuk dalam daftar sampai sekarang.